Cuma Cinta


Ini adalah gambar Hari Bintang Jatuh pada tahun 2008 (later rebranded to Pasar Boco in 2011). Inilah Boco edisi pertama yang saya anjur (bertempat di Red Bungalow yang kini telah runtuh). I forked out my money. I did it from scratch. Some of my close friends helped. Saya tak ada kolektif, tak ada ahli jawatankuasa. Saya cuma ada cinta. I was just an inexperienced young lecturer and an unknown singer-songwriter.

Insyaallah, tahun ini tahun terakhir saya mengepalai Boco. Saya kenal pelbagai manusia melaluinya - seluruh tanahair serta luar negara. Banyak persahabatan tercipta dan ramai bakat diketengahkan oleh Boco kerana selain memasar karya (penulisan, terutama) anak muda, ia turut menyedia ruang persembahan bagi mereka yang baru bermula.

Alhamdulillah, hampir 10 tahun ini, Boco cukup membahagia dan menguji. Seperti laut, ia ada pasang-surut. Pengunjungnya kadang 200, kadang 2000. Dan seperti guru, ia mengubah saya dari seorang karyawan pemalu menjadi seorang kurator serba mampu.

Saya sukakan kemeriahan bidang seni dan menyambut baik generasi kreatif yang silih berganti. Dengan izin Tuhan, Boco bakal diambilalih oleh pelapis segar sementara saya sambung mengejar cita-cita lain yang keciciran. Anak sulung ini saya serah sepenuhnya untuk dibentuk mengikut acuan seterusnya.

When you love something, you let it go.

Seperti dulu edisi pertama, hari ini saya masih cuma ada cinta (untuk Boco).


Recent Posts